Jelang Paskah 2023, Kemenag Ajak Umat Kristiani Jaga Kerukunan dan Kedamaian

Dirjen Bimas Kristen Jeane Marie Tulung (santrinews.com/istimewa)

Jakarta – Hari Raya Paskah akan jatuh pada 9 April 2023. Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat Kristen (Dirjen Bimas Kristen) Kementerian Agama (Kemenag) Jeane Marie Tulung mengajak umat Kristiani untuk menjaga kerukunan, kerja sama, dan kedamaian internal serta antar umat beragama.

Ia juga berharap agar Paskah tahun ini disambut dengan suka cita. Ajakan dan harapan ini disampaikannya dalam “Seruan Paskah 2023”.

“Mewakili Pemerintah kami mengajak umat Kristiani untuk merefleksikan kasih dan karya keselamatan penebusan Yesus Kristus atas dosa kita. Jadilah pribadi yang selalu memancarkan kasih dan damai kepada semua orang,” kata Jeane Marie Tulung dalam rilis yang diperoleh Santrinews.com, Kamis, 6 April 2023.

Ia menyampaikan, Paskah tahun 2023 memilih tema “Ia mendahului Kamu ke Galilea; Jangan Takut” (Bdk. Mat 28:7, 10). “Tema ini mengingatkan bahwa masalah yang kita hadapi cukup krusial. Pandemi panjang Covid-19 yang belum selesai, ketidakpastian ekonomi, serta memanasnya suasana politik menjelang Pilpres dan Pilkada tahun 2024,” ujar Jeane.

“Oleh karena itu, kita tidak perlu takut. Karena, Dia yang Bangkit senantiasa hadir dan mendahului kita menuju keberhasilan,” imbuhnya.

Melalui semangat Paskah, Jeane pun mengajak umat Kristen untuk melakukan empat hal. Pertama, menjalani hidup dengan optimis ketika menghadapi persoalan dan tantangan.

Kedua, menjaga kerukunan, kerjasama, dan kedamaian internal serta antarumat beragama. Ketiga, menjaga ketertiban dan keamanan menjelang Pilpres dan Pileg tahun 2024. Keempat, menjaga dan memelihara lingkungan dengan baik.

“Demikian seruan Paskah ini kami sampaikan, akhirnya kami mengucapkan selamat merayakan Paskah tahun 2023. Tuhan Yesus Raja dan Kepala Gereja senantiasa memberkati kita semua,” tandas Jeane. (pr/red)

Terkait

NASIONAL Lainnya

SantriNews Network