Dinilai Kompeten, Gus Yaqut Ajak Santri Bicara Agama di Ruang Publik

Gus Yaqut saat memberi orasi Ilmiah di STAI Al-Anwar Rembang (santrinews.com/istimewa)

Rembang – Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas atau Gus Yaqut mengajak para santri untuk speak up, lebih banyak berbicara tentang agama di ruang publik. Ia menilai, para santri adalah orang-orang yang kompeten untuk berdakwah.

Pernyataan tersebut disampaikan Gus Yaqut dalam orasi ilmiah pada Wisuda Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Al-Anwar, Rembang, Jawa Tengah, Sabtu, 18 Maret 2023.

“Pendidikan pesantren menekankan ketawaduan, sehingga bawaannya ‘menyembunyikan’ kepintaran di bidangnya. Jika santri masuk perguruan tinggi, ilmu santrinya tersebut harus dikeluarkan, diramu sedemikian rupa, dan lalu disampaikan kepada masyarakat,” katanya.

Gus Yaqut menjelaskan, bahwa ilmu pengetahuan adalah sesuatu yang rumit, tidak semua orang mampu memahaminya. Sementara masyarakat, sebagian tidak mampu memahami tingginya logika ilmu, apalagi menikmatinya. “Di sinilah peran strategis anda yang merupakan santri yang terpelajar,” jelasnya.

Ia berharap para santri mampu meramu ilmu kesantriannya dalam bahasa yang mudah dipahami masyarakat. Sehingga mampu menjembatani kesenjangan pengetahuan.

“Sampaikan dan tuliskan. Sehingga, kita akan menikmati, banyaknya orang yang berbicara agama di ruang-ruang publik adalah santri yang mumpuni dan memadai, bukan para penceramah karbitan,” urainya.

Ia juga meminta para penyelenggara Perguruan Tinggi Keagamaan Islam mampu membangkitkan alam bawah sadar santri akan kemampuannya yang sangat dibutuhkan masyarakat.

“Khususnya para penyelenggara STAI Al-Anwar. Pastikan mulai dari kurikulum hingga pendekatan pembelajaran mampu membangunkan alam bawah sadar para santri. Santri itu memiliki kekuatan yang hebat, hanya saja mereka tidak sadar,” jelasnya.

Perguruan tinggi, sambung dia, memiliki peran strategis bagi para santri dalam menghadapi tantangan dunia yang lebih luas. Perguruan tinggi harus mampu mengeksplorasi serta mengembangkan potensi keilmuan santri.

Santri yang melanjutkan studi ke perguruan tinggi selain memiliki daya banting yang lebih kuat, juga mampu bersikap adaptif.

“Bahkan, santri mungkin lebih terampil menghadapi perubahan zaman,” pungkasnya. (kem/red)

Terkait

NASIONAL Lainnya

SantriNews Network