Akhbar

Kembali ke Pesantren, 99 Santri Sidogiri Asal Pamekasan Jalani Rapid Test

Rabu, 01 Juli 2020 22:00 wib

...
Bupati Pamekasan Baddrut Tamam saat melepas keberangkatan 99 santri asal Pamekasan untuk kembali ke Pondok Pesantren Sidogiri pascalibur Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri 1441 Hijriah (santrinews.com/antara)

Pamekasan – Sebanyak 99 santri asal Pamekasan yang hendak kembali ke Pondok Pesantren Sidogiri, menjalani rapid test atau tes cepat di Mandhapa Agung Ronggosukowati Pamekasan, Rabu, 1 Juli 2020.

“Tes cepat terhadap para santri yang hendak kembali ke pesantren ini sebagai salah satu upaya memutus mata rantai penyebaran Covid-19,” kata Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Kesehatan Pamekasan Achmad Marsuki.

Sebelum jalani rapid test, mereka dilakukan pengecekan suhu tubuh. Dinas Kesehatan Pamekasan menerjunkan sekitar 20 personel tenaga medis dalam pelaksanaan rapid test ini.

Beberapa orang petugas dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Pamekasan juga melakukan penyemprotan disinfektan pada barang-barang bawaan para santri, termasuk yang digunakan para santri untuk kembali ke pondok pesantren.

Saat pelaksanaannya, para santri yang datang ke Mandhapa Agung Ronggosukowati dengan mengendarai dua armada bus ini didampingi oleh pengurus Ikatan Alumni Santri Sidogiri wilayah Pamekasan.

Beberapa jam kemudian, rapid test kepada 99 santri tersebut selesai dan tidak ditemukan ada santri yang reaktif.

“Alhamdulillah hasilnya nonreaktif,” kata Kepala Bidang Pengendalian dan Pencegahan Dinkes Kabupaten Pamekasan dr Nanang Suyanto seusai pelaksanaan tes cepat.

Kendatipun demikian, sambung Nanang, setelah tiba di pesantren, mereka nantinya tetap menerapkan protokol kesehatan, antara lain sering mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir dan selalu menggunakan masker.

“Intinya, protokol kesehatan ini hendaknya diterapkan tidak hanya pada saat di luar pesantren, tetapi juga di dalam pesantren, karena ini demi kebaikan bersama,” kata Nanang.

Setelah dipastikan semua santri nonreaktif berdasarkan hasil tes cepat itu, Bupati Pamekasan Baddrut Tamam selanjutnya memberangkan ke-99 santri tersebut.

Baddrut dalam kesempatan itu meminta agar para santri nantinya bisa memberikan contoh yang baik kepada masyarakat. Ia yakin pola hidup sehat bisa diterapkan, karena ajaran pesantren telah menyebutkan bahwa kebersihan adalah sebagian dari iman.

Annadhafatu minal iman /kebersihan itu adalah sebagian dari iman, itu yang harus menjadi pegagangan kita bersama,” kata Baddrut.

Sementara itu, Wakil Ketua Ikatan Alumni Santri Sidogiri Kabupaten Pamekasan KH Muhammad Idris menyampaikan terima kasih atas kepedulian Pemkab Pamekasan yang telah memfasilitasi keberangkatan para santri ke Pondok Pesantren Sidogiri.

“Atas nama alumni santri Pondok Pesantren Sidogiri, kami menyampaikan terima kasih kepada Bupati Pamekasan Baddrut Tamam,” ucap “Ra Idris” sapaan Kiai Muda Pengasuh Pondok Pesantren Nasrul Ulum, Bagandan, Pamekasan ini.

Keberangkatan seluruh santri dari Pamekasan ke Pondok Pesantren Sidogiri dibagi tiga tahap. Yakni pada tanggal 1 Juli 2020 sebanyak 99 santri lalu pada tanggal 12 Juli 2020 sebanyak 150 santri, dan tanggal 25 Juli 2020 sebanyak 200 orang santri.

“Jadi santri asal Pamekasan yang kembali ke Pondok Pesantren Sidogiri saat ini adalah tahap tahap pertama,” katanya.

Tes cepat dan pemberlakukan protokol kesehatan kepada para santri asal Pamekasan yang menempuh pendidikan di lembaga pondok pesantren oleh Pemkab Pamekasan tidak hanya pada santri Sidogiri.

Sebelumnya pada 25 Juni 2020 tim medis Dinkes Pamekasan juga melakukan tes cepat kepada para santri asal wilayah itu yang hendak kembali ke Pondok Pesantren Al-Amien Prenduan, Sumenep. (ant/red)